Alamat
Jl. Sriwijaya, Perum Pondok Mutiara Blok M5/Q3 Tegalsari Plered Kab. Cirebon
Rabu, 22 Mei 2024
08:00 - 16:00 WIB
Emergency
Kemenkes Catat 455 Kematian Akibat DBD Sepanjang 2024

Kemenkes Catat 455 Kematian Akibat DBD Sepanjang 2024

Artikel 0 kementar

BIDAN OKTA – Kementerian Kesehatan mencatat 455 kasus kematian akibat demam berdarah dengue atau DBD sampai minggu ke-14 tahun 2024 dari total keseluruhan 60.296 kasus.
Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan pada periode yang sama di tahun 2023 jumlah kasus DBD sebanyak 20.502 dengan 162 kasus meninggal dunia.

Nadia menyebutkan, lima kabupaten dan kota dengan kematian akibat DBD tertinggi pada 2024 adalah Kabupaten Bandung dengan 25 kasus kematian, kemudian Kabupaten Jepara 21 kematian, dan Kabupaten Subang 18 kematian.

“Kemudian Kabupaten Kendal 16 kematian dan Kabupaten Bogor 13 kematian,” ujar Nadia dalam keterangan resmi, Senin (8/4).

Adapun lima kabupaten dan kota dengan kasus demam berdarah dengue tertinggi pada 2024 adalah Kabupaten Tangerang sebanyak 2.540 kasus, kemudian Kota Bandung sebanyak 1.741 kasus, Kabupaten Bandung Barat sebanyak 1.422 kasus, dan Kabupaten Lebak sebanyak 1.326 kasus.

“Lalu Kota Depok 1.252 kasus,” Nadia menambahkan.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Maxi Rein Rondonuwu sebelumnya mengatakan ada risiko bahwa kasus DBD masih akan berlanjut hingga musim pancaroba.

Maxi mengatakan, per Selasa (26/3) atau pekan ke-13 kasus dengue di Indonesia dilaporkan mencapai 53.131 orang. Sementara itu kasus kematian akibat dengue dilaporkan ada 404 orang.

Dengan kenaikan kasus dengue yang terjadi belakangan ini, Maxi pun meminta masyarakat untuk tidak terlalu panik. Menurut dia, hal yang terpenting adalah tetap menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

Dia mengimbau masyarakat untuk melakukan kegiatan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) 3M Plus secara berkala dan menyeluruh, terutama saat musim hujan seperti sekarang ini.

“Mulai sekarang cek kebersihan di rumah maupun lingkungan sekitar, jangan sampai ada barang-barang yang berpotensi menimbulkan genangan air. Kalau dibiarkan nanti bisa jadi tempat berkembang biak nyamuk dengue, bila menemukan sebaiknya segera dikuras, dikeringkan, atau ditutup bahkan bila perlu didaur ulang,” kata dia.

Sumber : CNN Indonesia

0 kementar

Jawab

Layanan Medis

PMB Oktaprianti, A.Md. Keb ini melayani :

Layanan Medis

PMB Oktaprianti, A.Md. Keb ini melayani :
POLIKLINIK
DOKTER JAGA
DARURAT
STATISTIK
TESTIMONI